Sistem pembayaran pada akhir 2021 akan membuat perisian yang membolehkan pelanggan institusi kredit berinteraksi dengan cryptocurrency Raksasa pembayaran Visa mengumumkan pelepasan sistemnya sendiri (API) untuk membeli cryptocurrency, yang akan disatukan oleh bank. Pelancaran produk dijadualkan pada akhir tahun ini. Pengguna pertama perkhidmatan tersebut adalah bank digital First Boulevard.

The Anchorage Depository, bank kripto berlesen persekutuan AS yang pertama, akan menyimpan bitcoin dan cryptocurrency lain untuk kepentingan pelanggan Visa. Anchorage dilesenkan oleh Pejabat Pengawal Mata Wang (OCC) pada pertengahan Januari.

9.8
9.6
9.4

Diandaikan bahawa pengguna akan dapat mengeluarkan wang digital ke dompet luaran. Ini akan menjadi perbezaan utama dari PayPal, yang mempunyai sekatan pengeluaran. Sebelumnya, Visa telah berkolaborasi dengan 35 projek crypto, termasuk menolong mereka mengeluarkan kad pembayaran. Tetapi bekerja dengan bank adalah inisiatif pertama sistem pembayaran.

Pada bulan September 2020, Visa mengumumkan bahawa ia mengembangkan sistem pembayaran luar talian berdasarkan mata wang digital. Wakilnya kemudian berbicara mengenai kerjasama dengan bank pusat dari pelbagai negara, mewujudkan mata wang digital mereka sendiri. Sebilangan besar pelanggan cryptocurrency Visa pakar dalam versi digital mata wang fiat. Sebagai contoh, Visa bekerjasama dengan Coinbase dan Circle, penerbit stablecoin USDC yang disokong oleh dolar AS.

Pada musim bunga 2020, Visa mengajukan permohonan paten untuk penciptaan mata wang digital berasaskan blockchain yang akan dikendalikan oleh "komputer pusat." Aplikasi ini menyenaraikan kelebihan berbanding sistem pembayaran fiat, termasuk kelajuan transaksi dan keyakinan pengguna.